Archive for the ‘fiksi’ Category

misi membunuh cicak!

Posted: 10 February 2014 in fiksi

azis bosan. kawan kawan semua bercuti di kampung. sudah beberapa hari dia main di padang sendirian. azis rasa macam loser. loser ni macam seorang lelaki yang tak ada awek kat sekolah. ha! itulah loser mengikut definisi azis dan gengnya.

azis bukannya tak ada kampung. tapi papa dan mama lebih suka bercuti di opis. balik kampung pun malam raya puasa. esoknya, petang petang dah balik. walaupun di kampung masih ramai saudara mara masih tinggal. azis terpaksa ikut papa dan mama. kalau tak, siapa nak ambil azis balik ke kl. lagipun azis tak berapa kenal dengan saudara mara tu semua. azis boleh berkawan dengan sepupu sendirian tapi kalau ada papa dan mama azis berani sikit. sebab azis tak berapa kenal dengan saudara mara tu semua.

balik dari padang tadi, azis terus ke dapur. erm…sedap bau ayam masak kicap mak mah. azis basuh tangan yang berselaput dengan tanah.

tiba tiba plastik bungkus kedai runcit yang dah dikitar semula menjadi plastik sampah bergerak gerak. azis sedikit cuak. eh! sikit je. azis cool. mana boleh cuak banyak banyak.
kemudian ada seekor cicak keluar. kakinya tersangkut pada hujung plastik. lalu tergantung hampir terjatuh ke dalam sinki.

“owh…kau curi curi makan sampah ye. siap kau!” kata azis, menyeringai.

azis mengacah cicak tu supaya cicak tu mengelabah. lalu cicak tu pun jatuh ke dalam sinki. azis tak berani nak pegang cicak tu sebenarnya. dia pura pura berani saja. dia geli dengan cicak juga. pernah cicak merayap kat tengkuk azis kat sekolah suatu hari. sampai melompat lompat azis nak buang cicak tu. malu besar azis waktu tu.

kini ada peluang membalas dendam, azis tak lepaskan peluang keemasan ini. maka misi membunuh cicak bermula!

cicak dalam sinki cuba panjat naik untuk keluar dari sinki. tapi tak berjaya. kadang kadang dia duduk diam. sekali sekala dia cuba panjat semula.

azis buka pili air. dia curahkan air pada cicak. cicak lari ke tempat lain dan cuba panjat di sudut lain. tak berjaya juga. cicak duduk diam. azis curahkan air lagi. kali ni cicak menyorok di celah celah gelas dan cawan dalam sinki. air sudah suku penuh dalam sinki. cicak berenang ke tepi untuk panjat. azis tak bagi. azis terus curahkan air pada muncung cicak yang menjengah ke permukaan air. cicak jatuh semula dalam sinki. badan cicak tenggelam. muncungnya saja yang keluar.

azis tak puas hati. azis nampak cicak dah mengangkang. azis tahu cicak pura pura mati. azis geram. kebetulan ada garfu plastik di tepi sinki. azis terus ambil garu plastik tu dan cuba sentuh kepala cicak. dia nak tenggelamkan kepala cicak tu.

cicak tu lari. azis senyum. “owh…kau nak tipu aku ye. meh sini aku tenggelamkan kau!”

cicak tu lari lagi. tapi kali ni azis berjaya tahan tengkuk cicak supaya tenggelam ke dasar sinki yang sudah separuh penuh dengan air. azis tutup pili air supaya tak membazir. bukan. sebenarnya supaya air tak penuh. nanti cicak boleh lompat keluar. common sense azis agak baik juga kerana boleh berfikir begitu.

cicak tak bergerak. ada buih buih kecil keluar dari hidung cicak. itu maknanya cicak tengah tahan nafas. kata azis dalam hati. “bagus. tahan la nafas tu. aku nak tengok berapa lama kau boleh bertahan” kata azis sambil tahan lenguh akibat lama menekan tengkuk cicak dengan garfu plastik.

setelah beberapa ketika cicak menguik dan cuba lepaskan diri. dan azis pun melepaskan garfu plastik. “yes! aku menang! kau kalah! hahaha!” azis mengangkat kedua belah tangan tanda juara tapi yang sebenarnya lenguh.

bagi azis kemenangan itu sama seperti dia menang lawan mata dengan udin. mata udin besar dan bila lawan mata udin akan menjegilkan mata untuk buat azis rasa tak selesa lalu kedipkan mata dan kalah. dalam banyak banyak kali azis lawan mata dengan udin, cuma lima kali saja azis menang. itulah kemenangan yang paling bermakna lalu azis akan belanja diri sendiri dengan aiskrim potong.

kali ni azis menang. dia lupa misi utama dia pada awalnya adalah membunuh cicak.tapi kemenangan tadi sudah cukup puas bagi azis dan sudah cukup untuk menghadiahkan dirinya dengan ayam masak kicap mak mah. ayam masak kicap mak mah lagi sedap dari ayam masak kicap mama.
eh! mama pernah masak ayam masak kicap ke?

silap tanya soalan.
eh! mama tahu masak ayam masak kicap ke?

haha.

kalau aku ada sayap…

Posted: 13 May 2013 in fiksi

‘kalau aku ada sayap sudah lama aku terbang cari kamu’
kata kamu dalam poskad yang baru aku terima.

lalu aku jahitkan untuk kamu sepasang sayap putih dari pelepah pelepah sayap merpati putih yang selalu singgah di anjungku. kemudian aku hiaskan dengan serbuk serbuk berkilat agar kau dapat terbang dengan rasa gembira.

aku simpan kemas kemas dalam kotak. aku balut dengan kertas minyak. aku sisipkan kad ucapan. aku tuliskan alamat kamu. aku terbangkan ia ke hadapan laman kamu.

‘nah! ini untuk kamu. terbang ke mari. dengan kadar segera!’
kata aku dalam kad yang aku sisipkan.

beberapa hari kemudian kau kembalikan kotak itu. tanpa buka. alamat di kotak itu kamu tampalkan dengan kertas lain. kamu tuliskan alamat aku. kertas minyak yang membaluti kotak sudah sedikit renyuk. tetapi tidak koyak. dan kamu sisipkan kad yang lain bersama.

‘kalau aku ada sayap sudah tentu aku terkunci di dalam sangkar emas’
kata kamu dalam kad yang kamu sisipkan.

dem!

…. semasa kau berada di dalam elarti.

malam di kota raya

Posted: 31 December 2012 in fiksi

kaki aku bergerak perlahan keluar dari pub yang beberapa tahun lalu diperkenalkan pada aku. waktu itu ‘kami’ wujud. sebelum masing masing sudah berubah haluan. kini ‘aku’ tertinggal. aku saja yang tidak dapat melepaskan diri dari belenggu yang terkunci dalam hati aku.

tak dapat salahkan ‘dia’ yang mencipta ‘kami’ dan menjadikan ‘aku’. aku yang lemah. aku yang hanyut dalam belenggu ini. aku akui aku menikmatinya dari saat pertama ‘kami’ tercipta. aku rasa dipunyai. aku berfikir ‘inilah kehidupan!’. aku percaya itu suatu waktu dahulu.

malam ini. inilah yang aku rasakan.
aku rasakan pub itu adalah kematian untuk aku. aku rasakan pub itu adalah pintu neraka untuk aku. sejak ‘kami’ tidak lagi wujud

kaki aku bergerak perlahan memasuki lounge itu. muzik perlahan itu menarik kakiku.

sepasang mata melirik. sebuah belenggu dipasang. dan terpasang di atas belenggu lama….

jalaludin dan jin

Posted: 18 November 2012 in fiksi

jalaludin duduk dan berfikir tiga perkara penting yang perlu dia minta supaya permintaannya itu tidak sia sia begitu sahaja.

tadinya, jalaludin jumpa teko antik yang kotor. dibawa banjir kuala lumpur barangkali. jalaludin pun gosok gosok untuk hilangkan kotoran. tiba tiba keluar asap berkepul kepul dari mulut teko itu. dan tak syak lagi. teko itu ada jin. bila jin itu keluar terus jalaludin cakap pada jin,

‘hei jin! aku nak kau tunaikan permintaan aku’

kemudian jin jawab balik,

‘okeh. tapi ada syaratnya’

jalaludin tanya,

‘apa dia? jangan yang susah susah sangat tau!’

‘tak. tak susah. syaratnya, pertama, hanya tiga permintaan saja aku boleh tunaikan. kedua, tak boleh minta untuk minta permintaan. ketiga, tak boleh minta sesuatu tentang nyawa,’ kata jin.

jadi sebab itulah yang jalaludin duduk termenung seharian. masih tak tahu lagi apa yang dia nak minta. perlukah dia minta jadi kacak? atau kaya raya? atau kuat? itu semua orang dalam tv dah minta dan semuanya jalaludin lihat akan berakhir dengan malapetaka.

‘jin. boleh tak tangguh dulu. aku tak dapat nak fikirlah,’ kata jalaludin.

‘okeh. permintaan pertama ditunaikan,’ kata jin selamba.

satu penumbuk melayang ke muka jin. ‘hoi! mana boleh macam tu! bak balik permintaan pertama aku!’ jalaludin naik angin sebab terasa jin cuba nak mempermain mainkan dia.

jin kata,’tak boleh! rujuk syarat kedua’

‘oh…takpe jin. takpe. kau tunggu esok aku kenakan kau semula. kau tunggu ya, jin’

‘okeh. permintaan kedua ditunaikan,’ kata jin sambil korek hidung.

satu lagi penumbuk hinggap ke muka jin. dan jalaludin tinggalkan jin dengan tekonya. sekarang muka jin dah macam muka panda. tapi panda merah dengan lebam ungu di kedua dua belah matanya.

oh. lupa bagitahu. jin ni berkulit merah. kulit merah tu kan tanda jahat. tapi jin ni bukan jahat. cuma nakal sikit ja.

hujan

Posted: 4 November 2012 in fiksi

aku benci hujan.
dari dulu lagi aku benci hujan. aku tak tahu dan tak ingat, sejak bila dan bagaimana mula aku begitu benci pada hujan. biarpun emak selalu ingatkan kita tak boleh benci pada hujan. filem filem sedih selalu ada hujan ketika babak babak yang sedih sedih. aku jadi lebih benci pada hujan kerana bibit bibit perasaan sunyi begitu mencengkam jantungku.

tapi kini. hari ini. ketika ini.
aku sudah tidak begitu benci pada hujan lagi. perasaan sedih dan muram yang selalu datang bersama hujan tidak lagi membungkus hati ini. walaupun hujan, aku masih terasa hangatnya dunia ini. dan aku sudah mampu melihat warna gembira yang turun bersama hujan. aku mengalu alukan hadirnya hujan.

segarnya hujan membuatkan aku senang. semuanya begitu. bila ada kamu disisiku.

bisikan jiwa

Posted: 28 October 2012 in fiksi

diluar kedengaran angin kencang memukul pohon pohon. berdesir kuat daun daun berlanggaran. hujan masih belum berhenti. sejak petang kelmarin. tidak lebat tetapi cukup untuk melumpuhkan aktiviti kota raya yang biasanya rancak. namun, bagi yang kuat semangatnya, mereka terus berdiri. bangkit setelah jatuh.

jack mengeliat. melentikan badannya seperti mahu membetulkan kedudukan tulang yang jatuh dari pautan. dia cuba mencapai butang menurunkan kelajuan kipas. dengan kakinya. jack menguis nguis baju baju yang bersepah sehingga menemui butang kipas. dengan hujung jari kaki, jack menekan butang tengah. memperlahankan putaran kipas.

jack mengeliat lagi. sejuk. ereksinya makin meninggi. dia menarik selimut membaluti tubuhnya yang telanjang. terasa selesa. seperti berada dalam pelukan hangat gadis gadis bertubuh mongel. gebu. yang selalunya menjadi peneman dimalam minggu. tapi minggu ini tidak. minggu ini dia mahu ambil cuti. hahaha…lelaki kacak seperti dia memang susah untuk bercuti. ada saja gadis gadis gersang mahu menjadi peneman malamnya.

beberapa minit kemudian kedengaran surau memasang alunan bacaan kitab suci. jack buka mata. tengok jam. sepuluh minit lagi sebelum azan subuh berkumandang agaknya. terkebil kebil. terasa seakan akan bersalah menyembunyikan diri dalam selimut. jack tidak berkutik. mendengar satu satu ayat yang dibacakan. seolah olah memahami maksud ayat tersebut. jack tak pergi sekolah agama. di sekolah harian pun jack tak suka kelas agama. tapi hari ini hati jack terasa berdebar debar. takut.

lalu jack terdengar satu suara.
‘jack. kau takut ke?’

‘ya,’ jawab jack perlahan. tapi jack tak tahu suara itu datang dari mana. dan jack pun tidak cari.

‘kau nak takut apa. selama ni kau bebas hidup sendiri. buat apa yang kau suka. kenapa perlu tiba tiba takut? chill la bro!’ kata suara itu.

‘…’ jack tak berkutik.

‘percayalah cakap aku jack. baik kau tidur saja. tutup telinga kau dengan bantal. pakai earphone dan pasang mp3. kau perlukan rehat yang cukup jack! kau romeo yang ditunggu tunggu ramai gadis. kau perlu kelihatan hebat esok hari. hari ini kau cuti untuk persediaan hari esok. jangan sia siakan satu satunya peluang dan masa untuk berehat ni’

‘errmmm…betul juga kata kau tu kan? terima kasih wahai suara ghaib!’ lalu jack capai earphone dan pemain mp3. memainkan lagu lagu terkini, jack hanyut ke dunia lain.

di satu sudut kelihatan azazel ketawa kegirangan. seorang manusia telah tewas ditangannya…..

kau adalah matahariku

Posted: 22 September 2012 in fiksi

ya. kau mengaku kau matahariku.
dan aku. aku juga akui aku adalah bulanmu.

maka seharusnya kita tidak dapat bersama.

andai kita bersua, dunia pasti kelam dan suram.
mungkin juga dunia akan hancur menjadi debu debu berterbangan.

jimmy dan remy

Posted: 14 September 2012 in fiksi

jimmy menghempas tubuh ke katil empuk. remy yang terlentang di situ tidak terkesan. lena sungguh tidurnya. jimmy jadi cemburu lalu merapatkan tubuhnya ke sebelah remy. jimmy senyum nakal bila melihat dada dan perut remy yang berbulu itu turun naik mengikut hela nafasnya.

lalu tangan jimmy mengusap perut remy. seperti selalu ketika mereka berlibur bersama. kadang kadang jimmy mengusap kepalanya. kadang kadang jimmy mengusap dagunya. tapi jimmy paling suka mengusap perut remy yang berbulu lembut itu.

‘remy..’ kata jimmy.’kau dah semakin buncitlah,’ tangan jimmy masih mengusap perut itu. senyumnya juga masih senakal tadi. tapi remy masih tiada reaksi. mungkin penat benar dia hari ini. atau mungkin terlalu kekenyangan. mana tidaknya, makan malam tadi pun dia yang habiskan baki yang jimmy tak larat nak makan.

jimmy bawa remy rapat ke dada. dan memeluk remy erat erat. remy tersedar namun dibiarkan saja. dan kemudian pejamkan mata kembali. malam itu jimmy yang keletihan selepas pulang dari pejabat ditemani lagi oleh remy yang setia. sama seperti selalu. remy selalu ada ketika dia kesunyian.

‘meow~’ kata remy sambil ekornya mengibas ngibas lembut. dan kemudian meneruskan mimpi mimpinya bersama pelukan jimmy.

romantika

Posted: 14 October 2011 in fiksi

salina masih lagi duduk termenung.

balik dari makan malam dengan jeff tadi, otaknya seolah olah tak berfungsi. memanglah dia marahkan jeff. selalu melancong ke luar negara tapi tak ajak dia sekali. kononnya mereka menjelajah dunia cara lelaki. perempuan tak tahan. tapi bukan itu yang jadikan otaknya bebal sekejap. tapi ole ole di tangannya itu.

‘sebelum ni, balik dari london haram nak bawa hadiah apa apa. jangankan big ben, bas dua tingkat warna merah tu pun dia tak bawah balik.
masa balik dari paris pun macam tu juga. aku tak terkilan pun kalau tak belikan beg tangan atau kasut dari sana. tapi apa salahnya bawa balik eiffel tower untuk aku.

tapi tadi dia hulur benda ni kat aku. katanya ole ole dari jogjakarta. ni apa yang aku nak buat dengan borobudur ni?!’ salina mendengus.

replika candi sebesar bola tenis itu dicampaknya ke luar tingkap!